Siapakah Gadis Cilik yang Disembah Banyak Orang di Nepal, Presiden Pun Sentuh Kakinya Minta Berkah

0
302



Di Nepal, ada suatu kepercayaan yang berkembang di tengah umat Hindu dan Budha yang menyembah Dewi Kumari. Uniknya, Dewi Kumari yang disembah masyarakat Nepal ini benar-benar ada wujud hidupnya, bukan sekadar patung seperti Dewi dan Dewa yang disembah pada umumnya.

Melansir nepalsanctuarytreks.com, Dewi Kumari adalah satu-satunya dewi hidup yang disembah oleh umat Hindu dan Budha. Kumari sendiri berarti ‘perawan’ dan yang menjadi Dewi Kumari adalah gadis- gadis muda pra-puber yang diyakini menerima kekuatan Dewi Kali dan Taleju.

Dewi Kumari dipercaya sebagai titisan Dewi Taleju yang melambangkan kekuatan dan perlindungan. Setelah terpilih sebagai Kumari, kehidupan seorang gadis berubah total.

Dia akan meninggalkan istananya hanya untuk tujuan seremonial, keluarganya jarang akan mengunjungi pada kapasitas formal dan teman bermainnya akan dari keluarga pengasuh.

Kumari selalu mengenakan pakaian merah, rambut jambul dan mata api dicat di dahinya. Jalan Kumari di Lapangan Durbar adalah yang terakhir kali kakinya menyentuh tanah sampai Dewi Taleju meninggalkan tubuhnya.

Perdana Menteri dan Presiden menyentuh kaki Kumari dan mencari berkah. Kumari dibawa ketika mengunjungi di luar istana dengan tandu emasnya. Pandangan Kumari dipercaya membawa keberuntungan.

Banyak orang mengunjungi halaman di depan jendela Kumari untuk melihat dewi yang masih hidup. Orang-orang yang lebih beruntung dan lebih terhubung mengunjungi Kumari di kamarnya. Dia duduk di atas takhta besi berlapis emas.

Banyak orang yang mengunjunginya adalah mereka yang menderita penyakit dan gangguan menstruasi. Dipercayai bahwa Kumari memiliki kekuatan khusus atas penyakit semacam itu.

Menentukan Dewi Kumari

Proses untuk menemukan dewi yang hidup memiliki banyak kriteria yang pemilihannya diawasi oleh petinggi agama dan peramal kerajaan. Beberapa karakteristik dasar yang dicari pada anak-anak adalah kesehatan yang baik, tidak ada bukti bekas luka dan bekas luka pada tubuh, pra-menstruasi dan tidak ada kehilangan gigi.

Setelah seorang gadis melewati persyaratan dasar Dewi Kumari, dia kemudian diperiksa lebih lanjut untuk “Battis Lakshan”, 32 kesempurnaan tubuh untuk menentukan masa depan Kumari. Selain itu, anak-anak yang dipilih bukanlah yang takut akan darah dan lelaki bertopeng.

Setiap anak ditunjukkan beberapa kerbau yang dikorbankan dan pria bertopeng dan menari di atas darah. Jika seorang anak menunjukkan tanda-tanda ketakutan, ia dianggap tidak layak atas kekuatan Dewi Taleju.

Gadis yang menunjukkan keberanian di tengah-tengah darah dan menari kemudian dipilih sebagai inkarnasi berikutnya Dewi Taleju.

Dewi Kumari adalah simbol kekuatan dan perlindungan manusia. Kumari adalah satu-satunya perwujudan kemurnian di antara pengikut Hindu dan Budha. Kumari harus dalam masa pra-pubernya dan seharusnya tidak kehilangan setetes darah dari tubuhnya.

Setelah Kumari memasuki masa remajanya dan mulai menstruasi pertamanya, ia dianggap tidak murni, dan pencarian Kumari baru dimulai. Dalam beberapa kasus, gelar Kumari hilang ketika Kumari yang memerintah menderita luka dan kehilangan darah dari tubuhnya.

Jika seorang Kumari kehilangan darah dari tubuhnya, ia menjadi seperti manusia lainnya dan kehilangan kekuatan Dewa yang dianugerahkan padanya.

Google search engine

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here